Jubir Satgas Covid-19 Kota Kediri: Libur Panjang, Klaster Keluarga Meningkat

Share this :

Kediri, koranmemo.com – Wali Kota Kediri, Abdullah Abu Bakar secara rutin mengumumkan apabila ada warga Kota Kediri yang postif Corona. Selama 4 hari berturut-turut sejak 16 November 2020, 47 warga terkonfirmasi positif. Update data http://corona.kedirikota.go.id/, jumlah terkonfirmasi positif sebanyak 337 kasus.

“Semakin banyak transmisi lokal salah satu buktinya adalah semakin meningkatnya kasus klaster anggota keluarga, tetangga, dan rekan kerja sekantor,” kata dr. Fauzan Adima, Juru Bicara Satgas Penanganan Covid-19 Kota Kediri, (20/11/2020).

Fauzan mengatakan bahwa ada dugaan salah satu penyebab meningkatnya kasus karena efek libur panjang 2 minggu lalu. Banyak yang terkena Covid-19 akibat bepergian keluar kota atau menerima tamu/keluarga dari luar kota (mudik).

“Pendekatan yang diambil Pemkot Kediri dalam penanganan Covid-19 adalah berbasis komunitas,” kata Fauzan. Oleh karena itu diharapkan semua komponen masyarakat bergotong-royong menanggulangi Covid-19 bersama-sama.

Baca Juga: Bangkitkan Perekonomian Saat Pandemi, Wali Kota Kediri Tinjau Pameran Glerrr UMKM 2020

Hal serupa juga disampaikan oleh Ferry Djatmiko, Plt. Kepala Satpol PP Kota Kediri. Menurut Ferry, peran serta perangkat kelurahan sangat dibutuhkan saat ini mengingat kegiatan ekonomi juga harus sudah bisa berjalan dengan penerapan protokol kesehatan.

“Setelah peningkatan kasus akhir-akhir ini, kami bersama Pak Wali mengevaluasi. Salah satu hasil evaluasi, ke depannya, kami akan melibatkan perangkat kelurahan dan Pak Lurah untuk memantau kondisi warganya,” kata Ferry.

Baca Juga: Terima Penghargaan Jatim Bejo, Wali Kota Kediri Harapkan UMKM Banyak yang Go Digital

Ditambahkan, petugas gabungan terdiri dari Polri, Satpol PP, PM, dan TNI masih akan terus menggelar operasi yustisi dan non yustisi untuk memastikan protokol kesehatan tetap dilaksanakan oleh masyarakat.

Selain itu, Fauzan mengimbau untuk masyarkat Kota Kediri agar saling mengingatkan, disiplin protokol kesehatan, dan melaporkan ke Satgas apabila menemukan kegiatan masyarakat yang berpotensi kerumunan dan tidak patuh protokol kesehatan.

Editor Achmad Saichu