Gubernur Jatim Bagikan Bansos dan Apresiasi Kinerja Kabupaten Trenggalek Tangani Covid – 19

Trenggalek, koranmemo.com – Pemerintah Kabupaten Trenggalek kembali menerima kunjungan dari Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa, Sabtu (17/10). Kunjungan ini sekaligus penyerahan Bantuan Pemerintah Provinsi Jawa Timur kepada masyarakat di Kabupaten Trenggalek.

Dalam kesempatan ini Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa menyerahkan sertifikat PTSL dan BLT Dana Desa Sambirejo Kecamatan Trenggalek. Ia juga membagikan masker kepada nakes dan warga. ada juga bantuan ke Bumdes dan bansos lainnya.

“Intinya hari ini saya datang ke Trenggalek untuk menertibkan penguatan ekonomi. Tidak lupa saya dan kepala BPN provinsi,” jelasnya.

Menurutnya dengan kedatangannya di Trenggalek merupakan sambung rapet (silaturahmi) kepada masyarakat. Ia juga mengapresiasi Kabupaten Trenggalek telah masuk zona kuning.

“Ini kebanggan buat saya karena Trenggalek dapat menjadi contoh bagi kabupaten lain di Jatim,” imbuhnya.

Pjs Bupati Trenggalek, Benny Sampirwanto, dalam kesempatan itu mengatakan, selama masa pandemi Covid-19, banyak masyarakat yang terdampak.

“Yang paling terdampak akibat Covid-19 ini ada di sektor ekonomi. Saya berharap, agar pandemi ini segera berlalu. Dengan begitu, sektor perekonomian bisa kembali pulih,” ucap Pjs Bupati Trenggalek.

Ditambahkan Benny, terkait penanganan Covid-19 di Kabupaten Trenggalek, Pemkab Trenggalek sudah berupaya maksimal memutus rantai penyebaran Covid-19. Salah satunya, seperti yang disampaikan Gubernur Jatim, agar melakukan eliminasi transisi Covid-19.

“Untuk Kabupaten Trenggalek, saat ini sudah masuk zona kuning. Artinya, tingkat penyebaran Covid-19, sudah menurun atau rendah. Tentu, kami berharap dari zona kuning ini bisa menjadi zona hijau,” harapnya.

Terkait keberadaan check point di tiga titik masuk Kabupaten Trenggalek, Pjs Bupati Trenggalek menegaskan, sudah dibubarkan. Namun, bukan berarti pembubaran checkpoint ini akan mempengaruhi penanganan yang dilakukan Pemerintah dalam memutus mata rantai penyebaran Covid-19. Tetapi, pihaknya akan fokus dan menguatkan penanganan Covid-19 di tingkat desa.

“Kami juga sudah membentuk Tim Satgas. Baik itu di tingkat kecamatan maupun desa. Setiap hari, Satgas akan melakukan operasi yustisi bersama stakeholder terkait guna menekan dan meningkatkan kesadaran masyarakat akan pentingnya protokol kesehatan,” jelasnya.

Pria yang juga menjabat sebagai Kadis Kominfo Provinsi Jatim ini menjelaskan, terkait jumlah pasien Covid-19 yang ada di Kabupaten Trenggalek. Sampai saat ini, total ada 266 kasus. Dengan rincian, 242 pasien kasus sembuh, 15 perawatan dan 9 meninggal dunia.

Di sektor pendidikan, dirinya menambahkan, untuk tingkat SMP dan SMA sudah mulai dibuka. Hal ini, sesuai dengan Surat Keputusan Bersama (SKB) 4 Menteri dengan tetap mengedepankan protokol kesehatan.

“Untuk sektor perekonomian dan perdagangan, upaya yang dilakukan Pemerintah Daerah adalah dengan membantu para pelaku UMKM untuk berjualan online. Ini sudah di-launching, sehingga untuk para pedagang di pasar tradisional, pembeli tidak perlu datang langsung ke pasar. Tetapi bisa masuk ke link pasartrenggalek.com dan bisa memilih atau berbelanja apapun yang diinginkan,” imbuhnya.

Benny menambahkan, Kabupaten Trenggalek juga masuk dalam 19 Kabupaten di Jatim, yang melaksanakan Pemilihan Kepala Daerah pada 9 Desember mendatang. Saat ini, tahapan Pilkada masuk masa kampanye. “Atas sinergitas berbagai elemen, Alhamdulillah tahapan Pilkada sejauh ini masih aman dan kondusif,” pungkasnya.

Reporter : Dias Ahmad Farid

Editor : Della Cahaya