Resmikan LPI, Menaker Berharap Ada Perubahan Image May Day

Sidoarjo, koranmemo.com – Menteri Ketenagakerjaan M. Hanif Dhakiri melakukan kick off (tendangan pertama) menandai bergulirnya secara resmi Liga Pekerja Indonesia (LPI) di Gelora Delta Sidoarjo,  Jawa Timur, Minggu (17/12/2017).

Hadir dalam acara ini Menpora Imam Nahrawi, Wagub Jawa Timur Saifullah Yusuf serta inisiator LPI Mantan Menakertrans Muhaimin Iskandar.

Dalam sambutannya Menaker Hanif mengatakan, momentum LPI diharapkan menjadi inspirasi model pelaksanaan perayaan ‘May Day’ bagi pekerja/buruh dan masyarakat Indonesia melalui ajang sepak bola yang menjadi cabang olahraga yang paling populer di seluruh dunia.

“LPI ini juga bertujuan memperkuat iklim kondusif di lingkungan perusahaan dan melahirkan atlet sepakbola potensial dari kalangan pekerja/buruh,” kata Menaker Hanif.

Menaker juga  mengharapkan LPI ini dapat meningkatan produktivitas kerja dengan pola hidup sehat melalui olah raga khususnya sepakbola; dan memperkuat kebersamaan, persaudaraan, jiwa kebangsaan, alat pemersatu bangsa, memperkuat ke Bhinneka-an, serta meningkatkan ketahanan sosial khususnya bagi pekerja/buruh.

Ditambahkan  LPI  merupakan momentum tepat menyambut May Day tahun 2018, dengan menjadikan May Day sebagai hari menyenangkan. Semua unsur, baik Serikat Pekerja/Serikat Buruh (SP/SB), pengusaha dan pemerintah dapat menikmati suasana yang penuh kegembiraan, damai dan positif. “Sehingga May Day dapat dimanfaatkan dengan baik dan dijadikan momen kebersamaan bagi para pekerja/buruh,” katanya.

Menteri Hanif berharap adanya LPI secara kontinyu dapat berdampak pada perubahan image peringatan Hari Buruh Internasional “May Day” di Indonesia melalui berbagai kegiatan yang lebih positif. LPI ini juga akan memberikan hiburan bagi masyarakat khususnya bagi pekerja/buruh dan mampu menggerakan ekonomi rakyat, selain juga untuk meningkatkan prestasi sepakbola Indonesia.

“Pemerintah melalui Kementerian Ketenagakerjaan juga mendukung semua kegiatan positif untuk merayakan May Day baik Pra-May Day maupun Post-May Day di seluruh daerah, ” katanya.

Penyelengaraan LPI sejatinya merupakan kelanjutan liga sepakbola karyawan (Galakarya) yang populer tahun 1970. Melalui Galakarya, saat itu banyak melahirkan talenta sepakbola sebagai kekuatan timnas sepakbola Indonesia.

Kini di penghujung tahun 2017 atas prakarsa Kemnaker yang bekerjasama dengan Kementerian Pemuda dan Olahraga (Kemenpora), Persatuan Sepakbola Seluruh Indonesia (PSSI) dan Asosiasi Pengusaha (APINDO), kembali membudayakan sepakbola antar pekerja/buruh melalui kompetisi bernama LPI.

Ditambahkan, kegiatan LPI ini diinisiasi oleh Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi periode tahun 2009-2014  Muhaimin Iskandar. Kegiatan secara nasional yang mampu menciptakan dan dapat menggairahkan olahraga yang bisa merekatkan hubungan industrial, akhirnya bisa direalisasikan oleh Menaker periode 2014-2019.

LPI akan digelar di tiap provinsi, diikuti maksimal 16 (enam belas) tim. Selanjutnya tim juara akan berlaga di 8 (delapan) zona regional. Tim juara dari zona regional akan bertanding di babak 8 (delapan) besar nasional, yang selanjutnya ke babak semi-final dan babak final di Jakarta. Partai  final akan digelar bertepatan dengan peringatan Hari Buruh Internasional (May Day) pada tanggal 1 Mei 2018.

Juara LPI selain mendapatkan piala bergilir Presiden, juga berhak mengantongi uang pembinaan yang diberikan kepada Juara I Liga. Kepada Juara I, Juara II, Juara III, dan Juara IV, disamping itu juga akan diberikan penghargaan kepada pemain dengan kategori Top Scorer, Best Player, dan Best Goalkeeper.

Reporter: Yudhi Ardian

Editor: Achmad Saichu

Follow Untuk Berita Up to Date

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.