HJKS ke 726, IPT Dapat Diskon 50 Persen

Surabaya, koranmemo.com – Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya membuat berbagai program khusus dalam menyambut Hari Jadi Kota Surabaya (HJKS) ke-726. Salah satunya dari Dinas Pengelolaan Bangunan dan Tanah memberikan diskon retribusi sebesar 50 persen bagi warga yang menggunakan tanah milik pemkot dengan Izin Pemakaian Tanah (IPT).

Kepala Dinas Pengelolaan Bangunan dan Tanah (DPBT) Surabaya, Maria Theresia Ekawati Rahayu menuturkan, pemberian diskon retribusi tersebut sudah diatur dalam Peraturan Wali Kota (Perwali) nomor 16 tahun 2019 tentang pemberian Pengurangan Retribusi Izin Pemakaian Tanah kepada Masyarakat Pemengang Izin Pemakaian Tanah dalam rangka HJKS Ke-726.

Dalam Perwali itu lanjutnya, diatur pula beberapa syarat untuk bisa mendapatkan retribusi tersebu. Dikatakan, pemberian retribusi ini hanya kepada pemegang izin pemakaian tanah dengan penggunaan untuk rumah tinggal. “Jadi, kalau difungsikan untuk yang lain, tidak bisa mendapatkan retribusi ini,” kata Maria saat dihubungi melalui via selulernya, Selasa (7/5/2019).

Menurut Yayuk, sapaan Maria Theresia Ekawati Rahayu, pengurangan retribusi bagi pemegang izin pemakaian tanah itu sebesar 50 persen dari besaran pokok nilai retribusi. Ia mencontohkan, apabila besaran pokok retribusinya yang harus dibayarkan setiap tahun sebesar Rp 1 juta, maka dengan adanya program ini, warga cukup membayar Rp 500 ribu. “Nah, setiap lokasi itu kan berbeda-beda besaran pokok retribusinya, sehingga menyesuaikan dan diskonnya hanya 50 persen,” sebut Kepala Dinas Pengelolaan Bangunan dan Tanah (DPBT) Surabaya Maria kepada koranmemo.com.

Dipastikan bahwa, yang mendapatkan diskon 50 persen itu hanyalah besaran pokok nilai retribusinya dan tidak termasuk dendanya. Bahkan, ia juga menjelaskan retribusi izin pemakaian tanah yang mendapatkan pengurangan atau diskon 50 persen hanyalah retribusi tahun 2013-2019. “Kalau sebelum tahun 2013, tidak bisa masuk dalam pengurangan retribusi ini. Nanti ada peraturan sendiri yang mengatur itu,” sambung Yayuk.

Yayuk menambahkan, bahwa pengurangan retribusi ini sebenarnya sudah berlaku mulai 1 Mei 2019. Tapi, karena tanggal 1 Mei bertepatan dengan Hari Buruh dan hari libur, maka pengurangan retribusi ini berlaku efektif mulai tanggal 2 Mei 2019.

“Pengurangan retribusi ini berlaku mulai 2 Mei sampai nanti tanggal 30 Juni 2019. Setelah tanggal 30 Juni, maka akan berlaku peraturan sebelumnya, yakni tidak ada diskon atau pengurangan,” imbuhnya kepada media ini.

Selama beberapa hari, Yayuk bersyukur digelarnya program ini, antusias masyarakat pengguna Izin Pemakaian Tanah sangat tinggi.

Bahkan sambungnya lagi, mereka rela antre untuk memanfaatkan program khusus ini. “Jadi tunggu apa lagi, kami mengimbau kepada masyarakat yang belum memanfaatkan program ini untuk segera memanfaatkannya, karena kesempatan langka dan waktunya terbatas hingga 30 Juni saja, silahkan dimanfaatkan,” pungkas Yayuk.

Reporter M Fauzi

Editor Achmad Saichu

Follow Untuk Berita Up to Date