Harga Ikan Turun, Ini yang dilakukan Gubernur Jatim

Lamongan, koranmemo.com – Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa turun gunung di pasar ikan Lamongan, menyusul turunnya harga ikan bandeng di Lamongan. Gubernur wanita pertama di Jatim itu secara khusus melakukan kunjungan kerja ke Pasar Ikan Lamongan, Kamis (13/6).

Bupati Fadeli Bersama Wabup Kartika Hidayati dan sejumlah pejabat Forum Koordinasi Pimpinan Daerah (Forkopimda) setempat terlihat mendampingi Khofifah di Pasar Ikan Lamongan.

Petani tambak di Lamongan secara hampir bersamaan sudah memanen ikan mereka, terutama bandeng dan mujaer, meski masih berukuran relatif kecil. Sehingga pasar menjadi kelebihan stok dan menurunkan harga.

Panen dini dan hampir bersamaan dilakukan petani tambak di Lamongan karena akan memasuki musim tanam padi. Pola tanam petani tambak Lamongan memang selama ini 2 kali ikan dan sekali padi.

Turunnya harga ikan ini terutama akibat over suplay. Karena itu gubernur membawa dua solusi agar harga ikan di Lamongan bisa normal dalam dua tiga hari.

Dia akan melakukan komunikasi dengan perusahaan-perusahaan yang raw materialnya berbasis ikan. Khofifah mengungkapkan siang ini akan bertemu salah satu dari lima perusahaan di SIER (Surabaya Industrial Estate Rungkut) membahas perihal tersebut.

“Itu memang perusahaan yang bahan bakunya adalah ikan, terutama bandeng. Saya akan mengkomunikasikan, bagaimana mereka akan menyerap lebih banyak, Saya sudah mendapatkan peta kemampuan serap dari 5 perusahaan itu,” ujarnya.

Usai pertemuan tersebut, gubernur berharap perusahaan-perusahaan itu bisa menyerap lebih banyak. Sehingga dalam dua atau tiga hari ini normalisasi harga bandeng relatif akan bisa terdorong.

“Selain itu, akan membuka jalan bagi opsi ekspor ikan bandeng.Opsi kedua yakni memperluas pasar ekspor yang pada Bulan Juli mendatang dibuka ekspor ke Panama,” tambahnya.

Lebih jauh, Khofifah kedepan akan memberi prioritas pembangunan pasar ikan modern. Dengan syarat, rencana itu harus sinkron dan masuk dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) Lamongan dan Jawa Timur.

Karena itu, dia mengungkapkan bupati (Lamongan) akan mengirimkan tim (ke Pemprov Jatim) untuk membahas lebih detail rencana tersebut. “Aspirasi dan rekomendasi dari pemilik wilayah harus didengarkan,” kata dia.

Reporter Fariz Fahyu

Editor Achmad Saichu

Follow Untuk Berita Up to Date